Pengacara Muslim di Inggris Luncurkan Jilbab untuk Pengadilan

Ilustrasi muslimah mengenakan jilbab. (Foto: IJS)

Jakarta – Dua pengacara junior Muslim baru saja meluncurkan jilbab untuk pengadilan setelah melihat celah pasar untuk komoditas tersebut. Ide ini muncul setelah pengacara peraturan dan kriminal Karlia Lykourgou dan pengacara kriminal Maryam Mir tidak dapat menemukan hijab di salah satu penjual pakaian resmi pengadilan.

“Itu terjadi setelah saya berbicara dengan Maryam, yang saya kenal sejak universitas. Dia mengatakan, merasa sulit untuk mendapatkan jilbab yang tepat untuk pengadilan,” kata Lykourgou dilansir dari About Islam, Rabu (31/3/2021).

Bacaan Lainnya

Jilbab ini dirancang supaya nyaman dan cocok dipakai para pengacara.

“Saya pikir ini gila, jadi kami memutuskan untuk merancang jilbab yang akan nyaman untuk pengacara, tetapi juga cocok dengan pakaian lainnya,” tambahnya.

Jilbab baru itu terbuat dari sutra bambu untuk menjaga agar pengacara tetap hangat selama musim dingin dan dingin selama musim panas. Hijab yang dirancang oleh Lykourgou ini akan mulai dijual pada 31 Maret dalam warna putih dan hitam.

Pengacara yang mengenakan hijab dibebaskan dari penggunaan wig tradisional di pengadilan, tetapi tidak ada panduan tentang seperti apa seharusnya.

“Butuh waktu bertahun-tahun bagi seseorang untuk menemukan satu yang cocok, itu harus dimasukkan ke dalam kerah atau setelan tetapi juga nyaman,” sambung Lykourgou.

“Tidak banyak pengacara yang memakai jilbab, tetapi di pengadilan mahkota saya telah melihat jilbab putih dipakai dan di pengadilan, saya telah melihat hitam, jadi kami memutuskan untuk merancang keduany,” ujarnya.

Untuk diketahui, pada Mei 2020, Raffia Arshad (40) menjadi wanita Muslim berjilbab pertama yang menjadi hakim di Inggris. Ia diangkat sebagai wakil hakim distrik di sirkuit Midlands.

(Afg/IJS)

BACA JUGA :  Senator Bastian: Lampung Punya Wisata Cantik-cantik, Hanya 25 Menit Terbang dari Jakarta
Editor: Al-Afgani Hidayat

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *